Penelitian terbaru tentang e-rokok


Pada Januari 2018, hasil penelitian laboratorium dan hewan dipublikasikan yang menilai bagaimana nitrosamin, yang ada dalam e-rokok, dapat merusak DNA.

Para peneliti menemukan bahwa kemampuan sel paru-paru untuk Jual vape memperbaiki setelah terpapar asap rokok elektronik berkurang secara signifikan. Selain itu, asap merusak paru-paru, kandung kemih, dan jantung pada tikus.

Mereka menyimpulkan: “Karena itu mungkin bahwa asap rokok dapat berkontribusi pada kanker paru-paru dan kandung kemih, serta penyakit jantung, pada manusia.”

Sementara itu, sebuah laporan yang diterbitkan di The BMJ pada bulan Februari 2018, mendesak dokter di Inggris untuk memberi tahu perokok bahwa “menguap setidaknya 95 persen lebih berbahaya daripada merokok.” Jual vaporizer

Di A.S., FDA belum menyetujui e-rokok sebagai bantuan merokok.

Perdebatan terus berlanjut.

Bawa pulang
“E-jus” mengandung pelarut, perasa, dan jumlah nikotin yang bervariasi.
Bahkan jika vaping dapat membantu orang berhenti merokok, itu belum disertifikasi sebagai aman dan efektif oleh FDA, dan tidak ada bukti bahwa itu bekerja dalam jangka panjang.

BACA JUGA  Acara Launching Produk Lebih Seru dengan Balon Gate

Menurut NIDA, “Penelitian sejauh ini menunjukkan bahwa e-rokok mungkin kurang berbahaya daripada rokok ketika orang yang secara teratur merokok beralih ke mereka sebagai pengganti yang lengkap.”

Namun, mereka menambahkan, “nikotin dalam bentuk apa pun adalah obat yang sangat membuat ketagihan.”

Laporan Surgeon General menyerukan tindakan untuk mengurangi risiko vaping.

“Tindakan dapat mencakup memasukkan e-rokok ke dalam kebijakan bebas-rokok, mencegah akses ke e-rokok oleh kaum muda, kebijakan harga dan pajak, lisensi ritel, regulasi pemasaran e-rokok yang cenderung menarik minat kaum muda, dan inisiatif pendidikan yang menargetkan kaum muda dan dewasa muda . “

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan A.S.

Pada 2016, FDA membuat e-rokok tunduk pada aturan yang sama dengan produk tembakau. Salah satu akibatnya adalah pembeli harus berusia minimal 18 tahun.

BACA JUGA  jual karpet masjid di jakarta

American Academy of Pediatrics (AAP) sangat merekomendasikan agar usia minimum untuk membeli produk tembakau apa pun, termasuk e-rokok, dinaikkan menjadi 21 tahun di semua negara.

Sembilan negara bagian telah melarang penggunaan e-rokok di tempat yang sama di mana merokok tidak diperbolehkan, dan ada seruan yang berkembang untuk peraturan vaping menjadi lebih ketat.

E-rokok adalah produk berbasis nikotin, dan tidak ada penggunaan nikotin yang aman. Sampai kita tahu lebih banyak, mungkin lebih baik menggunakannya dengan hati-hati.