Waspada! bakteri ini menjadi penyebab jerawat kamu

Setiap tahun, hingga 50 juta orang di Amerika Serikat terkena jerawat, menjadikannya kondisi kulit paling umum di negara ini. Dalam sebuah studi baru, para peneliti telah mengungkap informasi baru tentang penyebab jerawat, yang dapat mengubah cara perawatannya.

Pemimpin studi Dr. Huiying Li, dari Fakultas Kedokteran David Geffen di University of California-Los Angeles (UCLA), dan rekannya berpendapat bahwa jerawat mungkin tidak disebabkan oleh adanya strain bakteri tertentu.

Dalam studi mereka, para peneliti menemukan bukti bahwa keseimbangan bakteri pada kulit dapat memainkan peran kunci dalam perkembangan jerawat.

Li dan tim baru-baru ini mempresentasikan temuan mereka di konferensi tahunan Microbiology Society 2017, yang diadakan di Inggris.

jerawat

Jerawat adalah penyakit kulit radang kronis yang ditandai dengan perkembangan papula, komedo, komedo, nodul, kista, dan jenis jerawat lainnya.

Area tubuh yang paling banyak terkena jerawat adalah wajah, leher, dada, bahu, dan punggung. Ini karena daerah ini memiliki jumlah kelenjar sebaceous yang tinggi. Ini adalah kelenjar di folikel kulit yang menghasilkan sebum – zat berminyak yang melumasi rambut dan kulit.

Namun, kadang-kadang, terlalu banyak sebum diproduksi. Ini dapat menyumbat pori-pori, menciptakan lingkungan yang diinginkan agar bakteri berkembang, yang dapat menyebabkan peradangan dan perkembangan jerawat.

Bakteri Propionibacterium acnes dianggap sebagai pemain kunci dalam pengembangan jerawat. Penelitian telah menunjukkan bahwa P. acnes menggunakan sebum sebagai sumber energi, dan kehadirannya di pori-pori memicu respons imun yang memicu peradangan.

Namun, P. acnes sangat berlimpah di pori-pori individu dengan dan tanpa jerawat, yang menunjukkan bahwa bukan hanya keberadaan bakteri ini yang mendorong kondisi kulit.

Untuk penelitian mereka – yang juga telah dipublikasikan dalam jurnal Scientific Reports – Dr. Li dan rekan berusaha untuk mempelajari lebih lanjut tentang peran bakteri dalam pengembangan jerawat.

Tim mendaftarkan 72 orang dewasa untuk studi mereka, 38 di antaranya memiliki jerawat dan 34 tidak. Menggunakan strip pembersih pori yang dijual bebas, para peneliti mengumpulkan sampel folikel kulit dari masing-masing peserta.

Selanjutnya, tim menggunakan metode yang dikenal sebagai sekuensing shotgun DNA untuk menentukan susunan mikrobiota kulit untuk setiap individu.

Saat membandingkan mikrobioma kulit individu dengan dan tanpa jerawat, para peneliti mengidentifikasi beberapa perbedaan dalam strain P. acnes.

Mereka menemukan bahwa orang dewasa tanpa jerawat memiliki P. acnes yang berlimpah dengan gen yang berhubungan dengan metabolisme bakteri. Gen semacam itu diyakini terlibat dalam menghentikan kolonisasi bakteri berbahaya di kulit.

Namun, orang dewasa dengan jerawat memiliki tingkat gen yang berhubungan dengan virulensi yang lebih tinggi di P. acnes, tim melaporkan. Ini termasuk gen yang terkait dengan produksi racun bakteri yang meningkatkan peradangan dan kesehatan kulit yang buruk.

Menggunakan perbedaan yang diidentifikasi dalam P. acnes antara kedua kelompok, tim mampu memprediksi secara akurat keberadaan jerawat.

“Studi ini menunjukkan bahwa susunan bakteri dalam folikel dapat mencerminkan, serta mempengaruhi, kondisi kulit pada jerawat atau kulit yang sehat,” kata Dr. Li.

Hasil dapat menyebabkan perawatan jerawat yang dipersonalisasi

Menurut para peneliti, studi mereka menyoroti mekanisme yang mendasari yang mendorong perkembangan jerawat, yang dapat mengarah pada perawatan yang ditargetkan untuk kondisi kulit umum.

Perawatan tersebut dapat mencakup probiotik yang menargetkan strain bakteri tertentu, tim menyarankan.

“Memahami jenis bakteri pada kulit penting untuk pengembangan perawatan khusus untuk jerawat.”

Alih-alih membunuh semua bakteri, termasuk yang menguntungkan, kita harus fokus pada pergeseran keseimbangan menuju mikrobiota yang sehat dengan menargetkan bakteri berbahaya atau memperkaya bakteri menguntungkan.” sekian, semoga bermanfaat.

Baca juga jamu untuk kesehatan kulit untuk informasi lebih lanjut.

BACA JUGA  Mengenal Alat - Alat Meids Dalam Ruang NICU