Cocomesh Jaring Sabut Kelapa Yang Sangat Bermanfaat

Memanfaatkan cocomesh jaring sabut kelapa memanglah cara yang tepat untuk menjadi solusi reklamasi. Jadi limbah ini tidak hanya menjadi hal yang tidak berguna.

Cocomesh Jaring Sabut Kelapa

Cocomesh adalah jaring sabut kelapa yang sangat ramah lingkungan dan mendukung proses pemulihan tambang, pantai atau hutan. Mereka biodegradable dan kuat, dan membantu mendorong pertumbuhan tanaman baru di lahan Cocomesh yang berada di bekas penambangan atau lahan lain.

Pemanfaatan cocomesh terbukti mampu menghijaukan areal bekas penambangan atau hutan gundul. Banyak mantan konsultan hijau pertambangan mulai beralih ke bahan alami. Sifat bahan cocomesh yang terbuat dari bahan sabut kelapa yang dapat menahan air dalam waktu yang lama membuat permukaan tanah yang tertutup oleh bahan ini menahan kelembapan. 

Hal ini dapat mempengaruhi struktur tanah, sehingga mudah untuk menanam benih atau bibit selain cocomesh untuk menggantikan tanah saat menanam bibit atau bibit tanaman. Keunggulan dari bahan Cocomesh ini adalah tahan lama. Menurut sumber ini, bahan ini dapat bertahan sekitar 4 tahun atau lebih, memungkinkan bahan tumbuh selama fase pertumbuhan vegetasi baru. Penggunaan material Cocomesh sangat cocok untuk lahan yang landai atau berbatu karena elastisitas material ini.

Cara Membuat Cocomesh Jaring Sabut Kelapa

Bahan dan alat:

  • Sabut Kelapa
  • Mesin pengurai sabut kelapa
  • Mesin pemintal sabut

Cara Membuat Cocomesh Jaring Sabut Kelapa :

  1. Siapkan sabut kelapa yang sudah cukup tua
  2. Gunakan mesin pemecah kelapa untuk menggiling sabut kelapa menjadi kelapa
  3. Keringkan sabut kelapa yang telah digiling hingga kering
  4. Dengan menggunakan mesin pemintal kelapa, ubah sabut menjadi tambang
  5. Rajut tali menjadi jaring (cocomesh)
  6. Cocomesh siap pakai

Keunggulan Cocomesh Jaring Sabut Kelapa

Cocomesh memiliki beberapa keunggulan diantaranya:

  • Bahan adalah serat alami
  • Bahan serat yang kuat, bisa bertahan lama, tapi bisa terurai secara hayati
  • Bisa menampung air
  • Menurut salah satu sumber, cocomesh ini bisa bertahan sekitar 4 tahun atau lebih
  • Cocomesh juga bisa digunakan sebagai pupuk tanah
  • Cocomesh ini tidak meninggalkan residu yang berbahaya
  • Memperbaiki area lantai yang kehilangan kelembapan karena aktivitas tertentu
  • Cocomesh sangat cocok untuk daerah landai atau berbatu atau tanah karena sifat materialnya yang elastis
  • Memiliki ketahanan jamur
  • Mudah dibersihkan
BACA JUGA  Menggunakan Software Payroll Bagi Perusahaan Anda

Dimensi Cocomesh Jaring Sabut Kelapa

Cocomesh memiliki beberapa dimensi

  • Jarak antar tali: 2 × 2 cm, 3 × 3 cm, 4x cm
  • Diameter tali: 0,4 – 0,7 cm
  • Dimensi: 1 × 50 m, 1 x 30 m, 2 x 25 m, 2 x 30 m, 2 × 50 m sesuai kebutuhan
  • Harga: sesuaikan ukurannya
  • Kapasitas produksi:> 20.000 m2 / bulan
  • Pengangkutan: kontainer 20 ft ~ 4300 m2, truk Fuso ~ 6000 m2, truk Tronton ~ 10.000 m2

Kerajinan Sabut Kelapa Lainnya

1. Tali rami Sabut Kelapa

Kapal kelapa pertama adalah tali rami. Kerajinan kelapa ini juga menjadi salah satu kerajinan yang paling banyak diminta karena sedang trend

Tren kerajinan vintage memiliki keindahan tersendiri karena dapat meninggalkan kesan yang natural. Banyak orang membuat kerajinan tangan vintage untuk dijual atau untuk digunakan sendiri

Nah, salah satu perlengkapan yang bisa Anda gunakan untuk membuat kerajinan vintage adalah tali rami ini. Anda dapat menggunakan tali rami untuk mengikat hadiah, menggantung foto, aksesori, proyek DIY, dan bahan kreatif lainnya

2. Matras Sabut Kelapa

Kerajinan kelapa berikutnya yang diinginkan banyak orang adalah alas kelapa kelapa. Padahal, banyak pembeli alas batok kelapa yang berasal dari Jakarta

Hal tersebut dikarenakan akhir-akhir ini marak beredar kabar ular atau ular muda yang keluar dari sarangnya. Dengan itu, membuat beberapa warga kota resah dengan kabar viral ini. Tapi apa hubungannya ular itu dengan alas batok kelapa?

Padahal, alas batok kelapa dimaksudkan untuk mencegah masuknya ular ke dalam rumah karena ular takut dengan batok kelapa. Sejauh ini, beberapa pengrajin tikar batok kelapa mengalami peningkatan penjualan

Alas kelapa juga tersedia dalam berbagai model dan ukuran. Semakin besar matrasnya, semakin besar tingkat kesulitannya dan tentunya semakin mahal

BACA JUGA  Kelebihan HP Xiaomi Redmi 5 Plus

Untuk memberikan kesan estetika, beberapa hotel dan restoran menggunakan alas sabut kelapa sebagai pengganti alas karet. Keset kelapa juga dinilai lebih awet dan tahan lama.

3. Sapu Sabut Kelapa

Kerajinan batok kelapa yang masih bertahan pada pergantian milenium ini mungkin terkesan jadul, namun sangat fungsional. Ya, sapu batok kelapa masih belum mau kalah dengan sapu modern saat ini

Kebanyakan orang mungkin masih menggunakan sapu batok kelapa dengan alasan debu lebih mudah dibersihkan, lebih murah, lebih tahan lama, dan lebih ramah lingkungan.

Alasannya adalah kebanyakan sapu modern saat ini terbuat dari plastik sintetis yang tidak akan tahan lama. Sapu plastik tidak hanya lebih mahal, tapi juga tidak ramah lingkungan

Sedangkan harga kocokan batok kelapa hanya berkisar antara Rp5.000 hingga Rp30.000. Apalagi jika Anda membelinya langsung dari pengrajinnya, kemungkinan besar Anda akan mendapatkan harga yang lebih murah dibandingkan jika Anda sudah berada di toko atau toko.

4. Pot tanaman

Buat kamu yang suka bercocok tanam dan bercocok tanam, sepertinya salah satu kerajinan batok kelapa ini wajib kamu miliki. Ya, tanaman dalam pot yang terbuat dari batok kelapa

Batok kelapa bukan sekedar pot, bisa juga digunakan sebagai media tanam. Jadi tidak perlu menambahkan tanah lagi atau bisa menggunakan sabut kelapa.

Tanaman yang biasanya menggunakan tanaman pot tempurung kelapa adalah anggrek. Selain itu pot memiliki warna dan bahan yang menyatu dengan alam sehingga terlihat lebih cantik, asri dan natural

Nah itulan pembahasan mengenai cocomesh jaring sabut kelapa yang banyak manfaat. Semoga bisa menjadi bermanfaat untuk anda.