Cara Praktis Membuat Insektisida Organik

Jika kita berbicara tentang tanaman sayur maupun tanaman buah, maka tak bisa terlepas dari bahaya hama penyakit maupun gulma yang mengancam pertumbuhan tanaman. Beberapa waktu yang lalu kami telah menulis tentang herbisida buatan sendiri, yang dapat membantu Anda mengendalikan gulma yang berbahaya atau invasif tanpa tenaga kerja sebanyak penyiangan tangan. Nah kali ini kami akan membahas sedikit tentang pencegahan hama serangga, yang berpotensi untuk membalik kondisi kebun Anda dari yang sebelumnya asri menjadi ladang makanan bagi serangga dan hama penyakit lainnya.

Ketika datang waktu untuk menjaga tanaman Anda sehat dalam menghadapi sejumlah besar serangga penggerek tanaman, ada sejumlah pendekatan yang dapat membantu mengubah arus demi hasil panen Anda sendiri, dan sambil menghilangkan serangga dengan tangan adalah satu kali- Metode yang teruji, bisa juga sangat menantang untuk melakukannya, atau bisa terlalu terlambat. Metode lain, jauh lebih sedikit waktu untuk menekan populasi serangga adalah dengan menggunakan insektisida alami atau buatan rumah, yang dapat mengurangi jumlah mereka atau menghilangkannya sekaligus. Tidak semua serangga berbahaya, jadi menggunakan insektisida tanpa pandang bulu, terutama pestisida kimia yang keras dapat mempengaruhi pertumbuhan serangga yang menguntungkan. dampaknya, itu dapat menimbulkan efek merusak pada ekosistem taman lokal Anda.

Berikut kami rangkum pestisida dan insektisida organik yang dapat anda buat sendiri dirumah

1. Insektisida dari Sabun Cuci

Pestisida buatan sendiri yang sangat mirip dengan semprotan minyak adalah semprotan sabun, yang juga efektif untuk mengendalikan tungau, kutu daun, lalat putih, kumbang, dan serangga kecil lapar lainnya. Untuk membuat insektisida semprotan sabun dasar, campur 1 1/2 sendok teh sabun cair ringan (seperti sabun castile) dengan 1 liter air, dan semprotkan campuran langsung pada permukaan tanaman yang terinfeksi. Insektisida semprotan sabun bekerja dengan cara yang mirip dengan pestisida semprotan minyak, dan dapat diterapkan seperlunya (meskipun selalu dianjurkan untuk TIDAK menerapkannya pada bagian yang terik di siang hari yang panas, melainkan di malam hari atau pagi hari).

BACA JUGA  Guide Mobile Legends Hanabi

2. Semprotan insektisida dari bawang putih

Bawang putih terkenal karena aromanya yang menyengat, yang lezat bagi sebagian orang dan belum menangkal yang lain, dan aroma kuat inilah yang berperan ketika digunakan sebagai insektisida alami. Sebenarnya, tidak terlalu jelas apakah semprotan bawang putih dan semprotan cabai (di bawah) sebenarnya adalah insektisida atau lebih mungkin penolak serangga, tetapi bagaimanapun juga, bahan-bahan dapur umum ini dapat digunakan untuk merobohkan, atau bahkan melumpuhkan, serangan serangga di kebun. . Untuk membuat semprotan bawang putih dasar, ambil 2 umbi utuh (bukan hanya 2 siung) dan haluskan dalam blender atau food processor dengan sedikit air. Liter air. Biarkan campuran itu dalam semalam, lalu saring ke dalam stoples liter, tambahkan 1/2 cangkir minyak sayur (opsional), 1 sendok teh sabun cair ringan, dan cukup air untuk mengisi stoples. Untuk menggunakan insektisida buatan rumah ini, gunakan 1 cangkir campuran dengan 1 liter air dan semprotkan dengan bebas pada tanaman yang terinfeksi.

3. Semprotan insektisida lada atau cabai

Mirip dengan semprotan bawang putih, semprotan cabai adalah obat nyamuk alami buatan sendiri yang hebat yang dapat digunakan untuk berbagai hama berbeda. Semprotan lada dapat dibuat dari cabai segar atau bubuk cabai. Untuk membuat semprotan cabai dasar dari bubuk lada, campur 1 sendok makan bubuk cabai dengan 1 liter air dan beberapa tetes sabun cair ringan. Campuran ini dapat digunakan kekuatan penuh pada daun tanaman yang terkena. Untuk membuat semprotan cabai dari cabai segar, haluskan atau haluskan 1/2 cangkir paprika dengan 1 gelas air, lalu tambahkan 1 liter air dan didihkan. Diamkan sampai dingin, lalu saring bahan cabai, tambahkan beberapa tetes sabun cair ke dalamnya dan semprotkan sesuai keinginan. [Perhatian: Cabai pedas bisa sangat manjur bagi manusia, jadi pastikan untuk mengenakan sarung tangan saat memegangnya, dan jauhkan semprotan yang membuatnya jauh dari mata, hidung, dan mulut.]

BACA JUGA  Resep Rolade Daging Giling Yang Enak Dan Mudah

4. Daun tomat sebagai insektisida alami

Saya harus mengakui bahwa yang ini baru bagi saya, tetapi saya telah melihat cukup banyak menyebutkannya sekarang untuk menjamin dimasukkannya di sini sebagai pestisida alami. Tanaman tomat adalah bagian dari famili nightshade, dan karenanya, mengandung alkaloid seperti “tomat”, yang secara tepat dapat mengendalikan kutu daun dan serangga lainnya. Untuk membuat semprotan daun tomat untuk insektisida alami, potong 2 cangkir daun tomat segar (yang dapat diambil dari bagian bawah tanaman) menjadi 1 liter air, dan biarkan curam semalaman. Saring bahan tanaman dan semprotkan ke dedaunan tanaman.

Buat, gunakan, dan amati, lalu modifikasi

Meskipun ada lebih banyak pestisida alami yang tersedia, seperti Bt (mikroba tanah yang beracun bagi serangga tertentu), spora susu (juga mikroba), nikotin (diekstraksi sebagai teh dari tembakau curah), piretrum (berasal dari berbagai jenis bunga aster) , dan zat besi fosfat (mineral alami yang beracun bagi siput dan siput), resep insektisida alami dan buatan rumah harus memberi Anda titik awal yang baik untuk membuat versi Anda sendiri. Setiap tukang kebun organik tampaknya memiliki campuran dan perbandingan bahan khusus mereka sendiri, jadi dengan memperhatikan efek resep tertentu, dimungkinkan untuk memodifikasinya agar paling sesuai dengan pertempuran serangga Anda sendiri.

Ingatlah, membunuh semua serangga di kebun Anda bukanlah hasil yang diinginkan di sini, karena ekosistem yang sehat memerlukan banyak serangga, mikroba, dan jamur yang bermanfaat, baik di tanah maupun di tanaman itu sendiri, sehingga memperkenalkan serangga pemangsa lainnya. (kepik, belalang sembah, dll.) atau menciptakan habitat yang baik bagi mereka, serta membangun kesuburan tanah, juga bisa menjadi pendekatan pengelolaan hama yang efektif.