Cara Nonton Mortal Kombat di Indofilm Baru

Saya terus membaca tentang bagaimana sebenarnya para penggemar terkesan dengan bagaimana film ini menggambarkan “Mortal Kombat” di situs indofilm.

Pikiran pertama saya adalah dari aspek penonton bioskop rata-rata, film ini buruk, tetapi dari aspek penggemar, film ini lebih buruk.

Adegan pertama memberi harapan untuk sebuah film yang menyenangkan, tetapi begitu kita diperkenalkan dengan protagonis pendatang baru, Cole Young, film itu mengalami bencana

Sebelum saya membongkar film ini, inilah yang saya nikmati: Adegan pertama

Saya tidak tahu apa yang terjadi dengan sisa filmnya karena adegan pertama memiliki pertarungan hebat dan pengantar yang bagus untuk Scorpion dan Sub-Zero.

Desain Kostum untuk banyak karakter sangat bagus. Sub-Zero, Scorpion, Sonya Blade dan Kabal tampak persis seperti yang saya bayangkan.

Kano juga sebenarnya karakter yang cukup menyenangkan dan sepertinya satu-satunya yang cocok dengan peran mereka.

Untuk memulai yang buruk, film ini sama sekali tidak memiliki perkembangan.

Karakter yang dicintai ini disajikan tanpa latar belakang untuk membuat penonton peduli sama sekali tentang mereka, sesuatu yang dijanjikan sutradara untuk disertakan.

BACA JUGA  Nonton Film Bhoomi (2021) Sub Indo

Semua yang dikatakan tentang Jax dan Sonya adalah bahwa mereka berada di militer bersama.

Liu Kang sepertinya tidak lebih dari kakak kelas Hogwarts di seluruh film dan Raiden hanyalah Gandalf yang pemarah.

Semua karakter ini sangat jarang digunakan sementara film mengarahkan fokusnya pada Cole Young yang hambar dan tidak berguna, karakter yang sepenuhnya orisinal yang sama orisinalnya dengan Snakes On A Train.

Waktu layar Cole Young menghabiskan 80% dari film dan entah bagaimana yang berhasil kami pelajari tentang dia adalah bahwa dia adalah seorang pejuang dan dia memiliki seorang istri dan anak.

Ketika protagonis yang tidak terlatih dan tidak terampil melawan Goro, Juara Besar Mortal Kombat 500 tahun dia akhirnya mendapatkan kekuatan Plot Armor, dan mengalahkannya dengan mudah.

Pemeran, akting, dan dialog tidak membantu karakter sedikit pun dan kelompok protagonis membuat film ini lebih mirip Power Rangers daripada Mortal Kombat.

Mengenai plotnya, hampir tidak ada satu pun. Pengembangan karakter dikorbankan di babak pertama untuk menjelaskan “Mortal Kombat,” turnamen yang TIDAK TERJADI.

Babak kedua tidak ada dan babak ketiga adalah kekacauan yang ceroboh tentang siapa yang peduli pada saat ini.

BACA JUGA  Tentang Halle Berry: Karir, Film, Pasangan

Ketika saya mulai menyadari bahwa film tersebut tidak ke mana-mana dalam hal plot dan karakter, saya mulai menantikan beberapa aksi yang menyenangkan seperti yang saya lihat di adegan pertama.

Pertarungan di sisa film tidak memuaskan dan sulit untuk ditonton.

Koreografinya sangat lambat dan mudah ditebak.

Pengeditannya ceroboh dan berombak, membuat setiap bidikan terlihat seperti sedang terjadi sesuatu.

CGI sangat buruk di paruh terakhir film.

Seluruh film terasa seperti jika CW bisa berdarah.

Secara total, saya menemukan film ini lebih menghina sekitar yang menyenangkan.

Hanya tidak dapat memahami bagaimana penggemar berat waralaba dapat percaya bahwa film memberikan keadilan pada konten.

Siapa pun yang memimpin proyek ini di studio tidak dapat mengambil keputusan yang merusak, karena film ini dapat dengan mudah menjadi apa yang pantas didapatkan oleh para penggemar.