64 bit vs 32 bit: Mana yang Lebih Bagus?

Dua kategori utama prosesor adalah 32-bit dan 64-bit. Jenis prosesor yang dimiliki komputer tidak hanya mempengaruhi kinerja secara keseluruhan, tetapi juga dapat menentukan jenis perangkat lunak yang digunakannya.

Prosesor 32-bit

Prosesor 32-bit adalah prosesor utama yang digunakan di semua komputer sampai awal 1990-an. Prosesor Intel Pentium dan prosesor AMD awal adalah 32-bit, yang berarti sistem operasi dan perangkat lunak bekerja dengan unit data yang lebar 32 bit. Windows 95, 98, dan XP adalah sistem operasi 32-bit

Komputer dengan prosesor 32-bit tidak dapat menginstal versi 64-bit dari sistem operasi. Itu hanya dapat memiliki versi 32-bit dari sistem operasi yang diinstal.

~> Note

Prosesor 64-bit

Komputer 64-bit berasal pada tahun 1961 ketika IBM menciptakan superkomputer IBM 7030 Stretch. Namun, itu tidak digunakan di komputer rumah sampai awal 2000-an. Microsoft merilis versi 64-bit Windows XP untuk digunakan pada komputer dengan prosesor 64-bit. Windows Vista, Windows 7, dan Windows 8 juga hadir dalam versi 64-bit.

Komputer dengan prosesor 64-bit dapat menginstal sistem operasi versi 64-bit atau 32-bit. Namun, dengan sistem operasi 32-bit, prosesor 64-bit tidak akan berjalan dengan kemampuan penuh.

~>Note

Penjelasan

BACA JUGA  Cara Buat Keripik Singkong Balado

Perbedaan besar antara prosesor 32-bit dan prosesor 64-bit adalah jumlah perhitungan per detik yang dapat mereka lakukan, yang mempengaruhi kecepatan di mana mereka dapat menyelesaikan tugas. Prosesor 64-bit dapat datang dalam versi dual-core, quad-core, enam-core, dan delapan-core untuk komputasi rumah.

Multiple core memungkinkan peningkatan jumlah perhitungan per detik yang dapat dilakukan, yang dapat meningkatkan daya pemrosesan dan membantu membuat komputer berjalan lebih cepat. Program perangkat lunak yang membutuhkan banyak perhitungan agar berfungsi dengan lancar dapat beroperasi lebih cepat dan lebih efisien pada prosesor multicore 64-bit, untuk sebagian besar.

Perbedaan besar lainnya antara prosesor 32-bit dan prosesor 64-bit adalah jumlah maksimum memori (RAM) yang didukung. Komputer 32-bit mendukung maksimum 4 GB (232 byte) memori, sedangkan CPU 64-bit dapat mengatasi maksimum teoritis 18 EB (264 byte). Namun, batas praktis CPU 64-bit (pada 2018) adalah 8TB RAM yang dapat dialamatkan.

BACA JUGA  What Is a Bitcoin Auto Trading Android?

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa program grafis dan permainan 3D tidak mendapat banyak manfaat, jika sama sekali, dari beralih ke komputer 64-bit, kecuali jika programnya adalah program 64-bit. Prosesor 32-bit memadai untuk program apa pun yang ditulis untuk prosesor 32-bit. Dalam hal permainan komputer, Anda akan mendapatkan lebih banyak kinerja dengan meningkatkan kartu video alih-alih mendapatkan prosesor 64-bit.

Pada akhirnya, prosesor 64-bit menjadi semakin umum di komputer rumah. Sebagian besar produsen membangun komputer dengan prosesor 64-bit karena harga lebih murah dan karena lebih banyak pengguna sekarang menggunakan sistem dan program operasi 64-bit. Pengecer komponen komputer menawarkan lebih sedikit dan lebih sedikit prosesor 32-bit dan segera mungkin tidak menawarkan sama sekali.

Sumber: Dikelola dari beberapa sumber dan artikel perbedaan 32bit dan 64bit .