Keuntungan dan kerugian investasi bahan baku

https://www.logammulia.com/id – Apakah Anda ingin berinvestasi di perusahaan yang paling relevan dan ETF yang didedikasikan untuk Komoditas?

Apa itu bahan mentah?

Bahan mentah adalah benda-benda yang kita peroleh dari alam dan berfungsi sebagai input dalam produksi manufaktur turunan, misalnya kapas sebagai bahan dasar industri tekstil, atau minyak untuk industri polimer.

Klasifikasi bahan baku

Mengenai segmentasi pasar dari produk-produk tersebut, karena karakteristiknya dapat dibagi menjadi dua kelompok besar, bahan baku lunak dan bahan baku keras.

Bahan baku lunak. Secara praktis mengacu pada produk pertanian, seperti jagung, kapas, gandum, gula dan kedelai. Ini juga termasuk produk ternak seperti sapi atau babi.

Bahan baku keras. Mereka adalah yang terkait dengan industri, ekstraksi dan aset cadangan seperti emas, perak, minyak, tembaga, nikel atau gas alam, antara lain.

Bagaimana kebijakan moneter memengaruhi portofolio kita?

Kata-kata Draghi pada akhir Juni bahwa kekuatan reflasi (pertumbuhan nominal dan inflasi yang lebih tinggi) menggantikan ketakutan deflasi kuartal sebelumnya dengan cepat melewati pasar keuangan dengan kenaikan tajam dalam suku bunga jangka panjang dan akibatnya jatuhnya harga obligasi di hampir semua wilayah geografis.

Dalam pendekatan lain, komoditas dapat disegmentasikan ke dalam enam kelompok utama untuk kejelasan pasar tempatnya berada.

Pertanian. Produk pertanian dengan permintaan tertinggi dan, karenanya, dengan produksi tertinggi, seperti jagung, kapas atau gandum

Produk pertanian lainnya dengan permintaan tinggi, tetapi dengan produksi lebih rendah dibandingkan dengan produk pertanian keluarga. seperti kopi, gula, kapas, kakao atau jus jeruk.

Pemeliharaan sapi. Biasanya banyak sapi hidup yang dipasarkan sebagai babi atau sapi.

Energik. Ini termasuk produksi minyak mentah dalam berbagai kualitasnya dengan Brent dari Laut Utara atau West Texas International, serta turunannya seperti bensin, solar, minyak ketel dan gas alam,

Logam mulia. Terutama terkait dengan perhiasan dan sebagai penyimpan nilai, emas, perak, platinum, paladium.

Logam industri. Terkait dengan berbagai industri seperti manufaktur atau konstruksi, misalnya tembaga, nikel, timah, aluminium atau baja.

BACA JUGA  Grosir Karpet Masjid Di Bekasi Bergaransi