Dampak Penggunaan Campuran Beton

Dampak Penggunaan Campuran Beton

Campuran beton dapat digunakan untuk mengurangi kandungan semen, memungkinkan penggunaan lebih banyak bahan sementit tambahan (SCM), dan bahkan meningkatkan ketahanan terhadap lingkungan untuk memperpanjang umur struktur. Campuran juga berpotensi untuk mempengaruhi pengurangan emisi CO 2 yang terkait dengan produksi beton sekaligus harga ready mix beton cor. Namun, dampak pencampuran pada keberlanjutan bisa jadi rumit, dan melibatkan banyak variabel. Contoh berikut, diringkas dalam tabel terlampir , menggambarkan beberapa cara campuran dapat digunakan untuk mengurangi jejak CO 2 beton.

Penggunaan superplasticisers dalam campuran SCM

Superplasticizer dapat digunakan untuk mengurangi air dalam campuran, sehingga menurunkan rasio w / c yang efektif. Undang-undang rasio air-ke-semen Abrams akan mengizinkan penggantian semen dengan bahan tambahan sementis, seperti fly ash, dengan tetap mempertahankan kekuatan yang setara. Misalnya, beton referensi dengan 350 kg / m 3 (590 lb / yd 3 ) semen dan 200 kg / m 3 (337 lb / yd 3 ) air (rasio 0,57 w-semen) dapat diolah dengan a superplasticiser. Kadar air beton dapat dikurangi menjadi 160 kg / m 3 (270 lb / yd 3 ), untuk pengurangan air 20%.

Pengurangan air memungkinkan kita untuk menghapus 70 kg / m 3 (118 lb / yd 3 ) semen dan menggantinya dengan 84 kg / m 3 (142 lb / yd 3 ) fly ash, menciptakan rasio air-to-semen dari 0.445. Beberapa pasir dapat ditambahkan ke dalam campuran untuk mempertahankan hasil yang setara.

Bahkan tanpa memperhitungkan manfaat yang dihasilkan dari penempatan yang lebih mudah dan umur struktur yang lebih lama, jumlah dari perubahan ini masih menghasilkan beton dengan pengurangan emisi CO 2 sebesar 19% . Jelas bahwa keberlanjutan yang lebih tinggi dapat dicapai dengan pengurangan air yang lebih tinggi, dan masih ada ruang untuk perbaikan ke arah ini.

Penggunaan superplasticizer dan akselerator dalam campuran SCM

Dalam contoh ini, kita akan mengikuti metode serupa seperti di atas untuk mengilustrasikan bagaimana kombinasi penggunaan superplasticizer dan akselerator set dapat memungkinkan penggantian semen 50% yang lebih agresif dalam campuran beton referensi di atas.

Menggunakan dosis yang sama dari superplasticiser, kita mengurangi kadar air campuran untuk 169 kg / m 3 (285 lb / yd 3 ) dan isi semen untuk 175 kg / m 3 (295 lb / yd 3 ). Semen dihapus diganti dengan 210 kg / m 3 (354 lb / yd3) fly ash, menghasilkan rasio air-to-semen 0,44.

Namun, kali ini kita akan menggunakan akselerator yang disetel untuk mengatasi sebagian kekuatan awal yang lebih rendah terkait dengan tingkat penggantian semen yang tinggi ini. Kekuatan usia lanjut biasanya tidak menjadi masalah untuk campuran abu terbang. Jumlah perubahan ini menghasilkan beton dengan pengurangan emisi CO 2 sebesar 34% yang sangat signifikan . Jika penyisihan untuk pengembangan kekuatan yang lebih lambat dimungkinkan, sehingga mengurangi penggunaan akselerator, emisi CO 2 akan semakin berkurang.

Penggunaan agen pengatur udara

Air Entraining Agent (AEA) adalah zat aktif permukaan yang berfungsi dengan menstabilkan gelembung udara kecil di dalam beton untuk memberikan pelepas tekanan saat air yang tertahan mengembang selama pembekuan. Untuk alasan ini, AEA diwajibkan oleh kode bangunan di banyak wilayah yang rentan terhadap pembekuan di dunia.

Agen penahan udara juga berguna dalam memberikan kemampuan kerja pada beton ramping berkekuatan rendah. Karena volume pasta yang rendah pada beton ini, gesekan agregat-agregat menjadi kendala utama bagi kemampuan kerja dan pengembangan slump. Ketika entrainment udara ditingkatkan beberapa persen, kemampuan kerja yang diinginkan dapat dicapai dengan sedikit pengurangan dalam semen dan kandungan air, menghasilkan pengurangan emisi CO 2 yang sederhana (~ 3%) . Namun, jika faktor-faktor seperti peningkatan daya tahan (sebagai akibat dari berkurangnya pendarahan dan pemadatan yang lebih baik) diperhitungkan, dampak lingkungan selama siklus hidup beton dapat menjadi besar.

Penggunaan pencampuran beton secara kreatif, sendiri atau dalam kombinasi, dapat digunakan untuk membuat pengurangan signifikan dalam emisi CO 2 yang terkait dengan produksi beton.

BACA JUGA  Apa Saja Fungsi Pagar